Enjoy

...Blog Coba-coba dan Eksperimen..

"Resensi Novel Babi Ngesot"

Judul              : Babi Ngesot: Datang Tak Diundang, Pulang Tak                               Berkutang
Genre            : Non-Fiksi Komedi
Penulis           : Raditya Dika
Penerbit         : Bukuné, Jakarta (2008)
Cetakan IV    : Juni 2008
ISBN              : 978-602-8066-10-5
Tebal              : viii + 240 halaman, 11, 5 x 19 cm
Harga             : Rp. 32.000,-


 Pertama-tama, mari kita berdoa kepada Tuhan menurut agama dan kepercayaanya masing-masing agar kita nggak ikutan kesurupan oleh buku yang gak diridhoi ini. Yang kedua, tarik napas panjang-panjang sampe ngeden dan keluarkan lewat pantat alias kentut..(maaf, disensor). Ketiga, baca buku ini di kegelapan pas di kuburan jam 12 malem. Oke, oke, yang terakhir itu gue bercanda.

Batak satu ini memang rada KOPLAK! Setiap gue membaca buku-buku Raditya Dika, orang rumah pasti concern-nya lebih (seneng aja sih diperhatiin!). Mulai bokap, ama nyokap mulai gelisah kalo gue dah masuk ke alam lain berkat bukunya Si Radith. Pada bentar bentar ngeliatin gue, duduk gak bisa diem lagi bisulan (hehehe..). Antara kuatir kesehatan mental gue jadi menurun sampe takut beneran gue punya kepribadian ganda yang kacau.Lha bener gak kekuatiran mereka? Ya sih, gue sendiri rada-rada ngeri sebenarnya. Makanya, pas novel “Babi Ngesot” ini gue pinjem, gue langsung minta jimat ke Mama Laurent agar nggak terpengaruh daya peletnya tuh buku.

Baidewei, eniwei, and baswei, novel ini memang pantes dapet predikat novel “BEST SELLER” oleh pembaca Indonesia. Soalnya, gue sendiri yang kadang susah ketawa, baca nih novel langsung ngakak sampe mejret-mejret dan stress gue selama ini ada di perut ilang semua meskipun banyak hal absurd-nya. Wahhh, gue terus heran, kok bisa gini ya..??jangan-jangan nih novel beneran ada penunggunya ato mantranya gitu. Gue langsung ngibrit lari ke kamar and langsung tidur nyenyak dengan maksud biar nggak ketakutan gitu.
Oiya, jadi ngelantur nih, gue kasih nih resensinya sebelum nih novel gue bakar idup-idup biar nggak kena kutukan, tapi sayangnya buku ini gue sewa, jadi niat tersebut gue urungkan menjadi ngebakar langsung tokonya pake obor :

Novel ini adalah karya ketiga dari penulis remaja terrnama Raditya Dika.Cerita ini seperti biasa yaitu, seputar kehidupan Raditya Dika yang geblek, ajaib, dudul, merangsang, aneh tapi nyata, ampe bikin ilfil.

Gini nih ceritanya, awalnya Radith yang memasuki kelas 10 (1 SMA) yang bimbang buat milih yang pas buat dia tempatin. Sampe-sampe dia tanya sama dukun deket rumahnya. Dan pilihannya jatuh sama SMA 70 Bulungan. Alesannya, selain deket mall, deket jalan gede, ia bilang juga deket pasar burung (aneh-aneh juga nih anak). Lalu dia menjalaninya dengan riang gembira tanpa ada beban sampai ia dengar katanya anak kelas 3 suka ngerjain anak kelas 1. Radith sampe nelen ludah denger berita tersebut. Lalu dia dengan cerdik buat rencana melarikan diri dari buruan anak kelas 3 tersebut.

Selain problem tersebut, masih banyak kejadian aneh yang menimpa Radith selama ada di kelas 1. Setelah pindah rumah dia juga diteror oleh “setan berambut poni” yang mirip sama Britney Spears dan kejadian mistis lain yang menimpa keluarganya. Ampe pembantunya ikutan kesurupan (ckckck..ini rumah apa kuburan). Dan munculnya penyakit aneh yang ada pada keteknya. Gak sampe disitu aja, cerita pahit pas pacaran, pas pun terus menimpa Radith sampe ia mikir buat tobat.

Nah tuh tadi resensinya, folks. Hmmmm…yo weslah yang penting novel ini bagus banget dan kalo pengin tau kelanjutannya, silahkan beli di toko sepatu terdekat (toko buku maksudnya). And don’t forget to buy this book at original..(artinya=dilarang merokok)


Kesimpulannya, gue lebih suka nih buku daripada yang “Kambing Jantan” dulu, soalnya gue nggak nemuin hal-hal lama di tiap ceritanya (ato bahasa gaulnya monoton) dan pastinya bikin kita ngakak seharian di rumah ampe dikira orang gila. Meskipun kadang-kadang ada kata-kata yang mengandung unsur porno-nya, tapi gue malah suka yang kayak gitu (buat nambah kosa kata..hehe..). Dan yang lebih bagusnya lagi, di tiap cerita ada animasi-animasi baru yang kocak (soalnya di novel “Kambing Jantan” belum ada animasinya) bikin kita lebih mudah buat memahaminya. And the last, tentang covernya yang lucu dan selalu menarik buat dilihat. Tapi gue masih bingung, kenapa Radith selalu masang judul selalu tentang binatang dan masang tampang orang bego dan blo’on di cover..??gue ampe semedi di kamar mandi 7 hari 7 malem dan mandi bunga tujuh rupa pun belum nemuin sampe sekarang. Eniwei, buat Radith, maju terus pantang mundur (ntar kalo mundur dikira ikut lomba Agusutus-an) dan berkaryalah terus yang makin lama makin bagus. Amin...

Over all, two thumbs buat Radith..!!! 

0 comment(s):

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Google+ Badge

Search

Memuat...

Translator

English French German Spain

Italian Dutch Russian Brazil

Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Adzkiya Brama Nafarofi, Ponorogo, Indonesia

ChatBox

Followers

Visitors

free counters